Wednesday, May 7, 2008

KISAH GADIS PENAWAR BAJAJ

Bajaj adalah alat transportasi yang sangat akrab dengan saya. Maklum.. saya baru resmi tinggal di Jakarta sekitar 2 tahun. Masih kecil saya memang menghabiskannya di Jakarta. Tapi ya, namanya anak kecil, mana ngerti yang namanya alat transportasi umum. Jadi semenjak SMA dan rumah pindah ke Rawamangun (sebelumnya Kemang Pratama, Bekasi), saya dituntut untuk bisa naik kendaraan umum. Namun, entah kenapa saya tidak mengerti, walau sudah berkali-kali diajarkan. Dan akhirnya si Bajaj Oranye itu menjadi pilihan yang pas untuk mengantar saya sampai ke rumah dengan selamat sentosa. Sebenernya naik ojek bisa juga sih.. Cuma agak meregang nyawa.. Cuma sayangnya Abang Bajaj itu kadang-kadang suka gak tau diri. Kenapa begitu?

YA
KARENA MEREKA SUKA SOK JUAL MAHAL

Aarrggghh!
Saya paling benci menawar bajaj!

Pertama diajarin nawar bajaj waktu kelas 1 SMA sama teman saya, Tari.

Begini katanya : Tom, kalo nawar bajaj itu jangan tanggung-tanggung pokoknya setengah dari harga yang abangnya bilang aja.
Pokoknya kalo ke daerah rumah nenek lo (Cempaka Putih) itu sekitar 6000, paling mahal 7000 deh

Apakah itu benar?
Begini prakteknya
Sartom (S) : Bang, ke Cempaka putih.
Abang (A) : Daerah mana, Neng?
S: Deket apotek Taman Solo, Bang.
A: Wah itu mah jaoh, Neng.
S: Jadi berapa, Bang?
A: 10 deh neng.
S: (masih pemula, agak gugup). 5 aja yaa, Bang.. (memakai teori Tari)
A: 9 deh, Neng
S: 7 ya, Bang
A: 8 deh
S: (tersudut) Yaudah deh, Bang..

KALAH

Nah kalo sama Tari

S: Tar, tolong tawarin gw Bajaj doonk.. Gw gak bisa
Tari (T) : Yaudah..
T: Bang, Cempaka Putih. (tampang agak jutek)
A: 10, Neng.
T: Gak. Goceng ye!
A: 8 deh neng..
T: Gak. 6 aja.
A: 7 deh neng.
T: Gak mau. (Pura-pura ninggalin tuh abang)
A: Yaudah deh neng.. 6

BERHASIL!

Dan semenjak itu, Saya telah berubah. Bukan lagi gadis tolol yang bisa dipermainkan abang bajaj!
Berbekal ilmu dari Tari, jagoan Percetakan Negara, saya akan menguasai Bajaj daerah Jakarta Pusat-Jakarta Timur!

Sekarang saya berubah jadi Sartom si penawar Bajaj yang bengis. Saya bahkan gak mau naik bajaj pulang dari INTEN dengan harga 6 ribu, karena biasanya Cuma 5 ribu (ini harga dengan usaha menawar). Pernah suatu saat saya pulang naik bajaj bareng temen INTEN saya, namanya Gema.

Begini percakapannya.

G: Tom yang nawar gw apa lo?
S: Udah gw aja.
G: Gw aja deh.
S: Sok atuh buruan.
G: Bang, Radio Muara berapa?
A: 8
G: 6 Deh bang.
A: 7 lah, dek
S: (Tatapan sinis ke Gema) Gak jadi bang. Mahal amat.
S: GOBLOK LU GEMM. MAHAL AMAT.
G: Ah.. masa sih? Gw biasanya dari Sugi ke rumah gw 6 ribu. Jadi kalo dari sini ke rumah lo ya 7 ribu masuk akal lah
S: (tatapan serius) LO DITIPU GEM! Gw biasanya Cuma goceng!
G: Sartom, lu pelit bgt sih. Kalo nawar pake hati donk.

Akhirnya saya dan Gema berjalan ke arah gerbang UNJ (sekitar 50 meter dari tempat tadi lah) mencari bajaj lain. Agak lama juga. Ada kali 15 menit, soalnya saya keukeuh Cuma mau naik yang gocengan.

Kata-kata Gema itu agaknya mengganggu keberanian si Gadis Penawar Bajaj. Soalnya kata-kata itu menyentil di hati. Seakan-akan saya ini berhati besi dan bayangan-bayangan keluarga si Abang Bajaj yang menunggu si Abang pulang benar-benar menyesakkan. Terbayang Anak-anak kecil kurus yang ngenes nunggunin ayahnya pulang. Saya jadi merasa bersalah.


Tapi ternyata. Abang Bajaj itu gak bisa dikasih hati. Itu terbukti.
Suatu hari sepulang sekolah, daerah Salemba. Pas depan sekolah, ada 3 bajaj yang parkir seri gitu.

Bajaj pertama
S: Bang, Rawamangun, berape? (sok menggunakan logat betawi. Ini salah satu tips loh)
A: Dimanenye neng?
S: Radio Muara bang, deket RS. Persahabatan
A: Ooh.. 15 deh neng.
S: (bujud, biasanya khan 10)
S: 8 ye bang?
A: 8?? (TAMPANG NYEBELIN). 12 deh neng.
S: 10 ye?
A: 11 Deh?
S: 10 aja.
A: Gak bisa (buang muka)

Yaudah..

Beralih ke Bajaj kedua

S: Bang, Rawamangun, berape?
A: Dimanenye neng?
S: Radio Muara bang, deket RS. Persahabatan
A: Ooh.. 17 deh neng.
S: (makin gila nih abang-abang bajaj)
S: 8 ye bang?
A: (agak ketawa nyinyir) 15 belas deh.
S: 10 ye?
A: 12 Deh?
S: 10 aja.
A: Gak (buang muka lagi)

Lanjut ke Bajaj ketiga

S: Bang, Rawamangun, berape?
A: Dimanenye neng?
S: Radio Muara bang, deket RS. Persahabatan
A: 20
S: ABANG GILA? KALO SEGITU MENDINGAN SAYA NAIK TAXI (Serius saya ngomong kayak gini)

Langsung saya tinggalin. Gila, itu bajaj, makin makin parkir ke belakang makin mahal. Emang abang-abang bajaj keterlaluan khan?
Akhirnya saya memutuskan untuk nyebrang ke Carolus, karena kata Tari : Kalo depan sekolah emang lebih mahal Tom. Nyebrang aja.. lebih murah.
Emang lebih murah dan plus capek. Tapi apa mau dikata, Saya tidak rela mengeluarkan uang lebih banyak.

Tapi, kita harus hati-hati dengan harga murah. Harga murah bisa menipu!
Contohnya waktu saya pulang kemalaman dari sekolah. Kalo gak salah abis rapat OSIS. Ada bajaj nganggur sebiji depan sekolah. Langsung aja saya tawar, dan herannya tuh abang gak mengelak waktu saya tawar 9 ribu. Wahh untung besar! Kata saya dalam hati. Namun, tak dinyana nasib sial menghampiri. Ini abang kayaknya baru narik, gak ngerti jalan dan gak berani melanggar aturan (seperti yang biasanya dilakukan abang bajaj lain, hal itu biasanya dilakukan untuk mempersingkat waktu tempuh). Saya dibawa muter-muter sama si Abang yang sok-ngerti-jalan-padahal-enggak selama 1 jam. GILA.

Namun kita emang gak boleh terlalu kikir. Saya sudah kemakan ulah sendiri. Begini ceritanya.
Waktu itu saya habis dari warnet di daerah Balai Pustaka mau ke INTEN. Pas nyetop bajaj, tuh abang maunya 6 ribu! Gak rela donk.. biasanya Cuma 5 ribu. Akhirnya gw keukeuh disitu nunggu bajaj yang laen. Gak taunya seketika hujan turun. Saya melihat jam. Gaswat! Sebentar lagi INTEN masuk. Ada bajaj menepi, dan karena hujan tuh abang maunya 7 ribu. SIAL. Saya tak punya pilihan. Berangakatlah ke INTEN. Dan tiba-tiba di jalan (baru 5 menit) hujan berhenti. SIAL.

Itulah balasan Allah buat orang kikir.

Tapi ya, entah kenapa. Ibu saya selalu berkata, "Kalo naek bajaj tuh gak usah ditawar, yas. Gak usah ditanya juga harganya. Pokoknya kalo udah nyampe langsung aja kasih uangnya"

Hah? Aduh emak gw kenapa? Mamaa… Abang Bajaj jaman sekarang itu kejam! Bisa-bisa kita diperas.

Tapi doi tetep berpendapat seperti itu hingga sekarang. Saya suma bisa mengelus dada..

4 comments:

Patung Pancoran said...

hwakakakakkkk



sinting itu tukang bajaj..

jadi inget lagak jakarta :p

rinds★, said...

HAHA
sebenernya yang ga tau diri itu kita atau si tukang bajaj si??
lain kali klo dikasi harga segitu bilang gni aj sartom, "Kalo mau harga 20rb, jadi supir TAXI aja bang"

Arimbi said...

hahahaa lucu bgt! eh gw jd inget waktu jaman gw dance jg gw sering tawar menawar bajaj. trus ga tw diri lagi naeknya bisa nyampe ber4 gitu mana bawa tas gede2

tp bener tau tom. apalah arti seribu dua ribu perak kalo lu pikirin muke anak2nya menunggu di rumah dengan perut lapar dan wajah lunglai?

ya nawar sih oke tp kalo menurut gw beda seribu dua ribu ya udahlah rejeki si abangnya. suka ga tega juga gw

gema satria said...

gw setuju ama sartom, lo jd ibu rumah tga aja tom cocok!

gw pengen punya keahlian menawar

eh salah

mungkin lebih tepatnya rasa tega buat nawar sekejam2nya...bagus tom! bagus!!
lumayan nanti pasti lo bakal punya tabungan byk di bdg
hahaha