Friday, July 18, 2008

Kehidupan di Tahun Terakhir Sekolah

Tahun ini memang tahun yang benar-benar berat buat saya, apa emang karena tahun ini shio ular lagi gak ciong ya sama tahun tikus tanah?

Mungkin juga..

Tapi gak bisa ngomongin shio juga sih, semua anak kelas 3 dimana pun yang saya kenal, gak ada yang merasa tahun ini ringan buat dijalani. Mungkin emang saya beruntung karena tidak memiliki keinginan untuk menuntut ilmu di Fakultas Dewa, FKUI.

Tapi siapa bilang belajar gambar itu gampang?

*Tom, lo ngapain sih, udah hari gini bukannya belajar matematik ato fisika?

Gila kali lo ya? Bentar lagi gw mau USM ITB!

*Yaelah, timbang tes gambar aja kok susah bgt?

Lo pikir belajar gambar gampang apa?

Yah begitulah kira-kira jawaban-jawaban sewot saya.

Kehidupan satu tahun terakhir ini bagi saya, terbagi jadi 3 bagian, yaitu saat di sekolah, INTEN dan Bintang Merah.



Sekolah

Tiap hari isekolah saya gak begitu merhatiin pelajaran, lebih banyak doodling di buku-buku paket. Misalnya aja, pas lagi biologi, ngomongin teori Lamark. Tentang jerapah yang lehernya panjanglah yang bertahan hidup itu loh. Dibanding merhatiin guru, saya lebih suka menggambar jerapah. Dalam hati berbisik, "Lumayan nih, itung-itung belajar ngegambar anatomi hewan, siapa tahu entar soal USM ITB disuruh gambar suasana di kebon binatang, haha"

Entah kenapa ya, saya tuh berpikir begini

Bodo amatlah nilai UAN gw berapa, yang penting gw masuk FSRD ITB

Gila juga sih, tapi apa mau dikata, saya gak bisa mengoptimalkan kerja otak kiri dan kanan ini secara bersamaan. Memangnya saya Leonardo Da Vinci?

Bener aja, giliran mau USM ITB, saya bolos 3 hari. Bener-bener gila-gilaan. Rutenya kira-kira begini, RUMAH-INTEN-BINTANG MERAH-RUMAH.

Dah kayak orang gila, gak perduli sama pelajaran di sekolah.

Bahkan buat Try Out disekolah aja saya gak pernah belajar. Sebenernya di hati kecil saya ketakutan, takut gak lulus SMA, tapi selalu ada pembenaran seperti ini

Tom, UAN tuh masih lama, USM DAERAH ITB bentar lagi!

Sekolah belakangan buat gw hanya sebagai tempat numpang belajar skolastik dan ngoleksi soal-soal skolastik dan Bahasa Inggris dari bimbel-bimbel ternama.

Terimakasih buat Risyad dan SSC-nya

Terimakasih buat Azalia & Nurin dan BTA 45-nya

Kalau ada guru yang gak masuk, saya dan Risyad lebih suka belajar bahasa Inggris dan tanding ngerjain Krappling test (itu loh yang ngejumlahin banyak angka kayak matrix).Hal itu emang ternyata berguna banget saat USM, mengingat saya berhasil menyelesaikan krappling test sebanyak 1 kertas bolak balik plus setengah lembar lagi. Dan buat Risyad, saya bener-bener ngucapin terimakasih, berkat kepandaiannya dia mengajari saya Bahasa Inggris saya bisa ngerjain USM

Well, Alhamdulillah berkat ketekunan skolastik dan Bahasa Inggris ini, kami berdua berhasil tembus ITB. Saya dapat di FSRD (Fakultas Seni Rupa dan Desain) dan Risyad dapat di FTTM (Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan)

PR?

Ya Allah, Saya minta maaf, atas semua tindakan menyontek PR saya.. dan berikanlah Rita dan Dara (2 orang teman yang duduk tepat dibelakang saya) rezeki, kesehatan dan umur panjang.. Amiiin


INTEN (Rawamangun)

Ini bimbel emang terkenal banget sama bocorannya. TAPI JANGAN PERCAYA. Itu gak ada sama sekali di Inten, dulu saya masuk Inten bukan karena itu, melainkan emang karena gurunya itu pinter dan disiplin banget. Kemakan omongan sendiri, orang males seperti saya disuruh berajin-rajin?

INTEN itu singkatan dari Institut Teladan। Guru-guru INTEN sebagian besar (banget) lulusan USU (Universitas Sumatera Utara) dan secara tersirat, orang Batak.

Galak? IYA

Disiplin? BANGET

Takut? GAK USAH DITANYA

Kalau mau ngomongin yang paling saya takutin, jelaslah itu Pak Johnny orangnya! Namanya Pak Johnny Hutahaean. Kenapa saya takut?

Pak Johnny ini guru Fisika dan saya BUTA fisika, dan sialny alagi, Pak Johnny ini suka tiba-tiba nanyain rumus, bahkan ketika kamu lagi jajan di kantin. Dan kalau kau tak bisa, mati aja dimamam sama dia. SEREM BGT CUYY. Dan ada satu hal lagi yang bikin saya rada gak sejalan sama beliau (ribet amat tuh bahasa?). Beliau adalah salah satu manusia yang berpendapat kalo belajar gambar itu gampang, dan saya gak perlu belajar les gambar di Bintang Merah. Menurut beliau, belajar skolastik itu lebih penting ketimbang belajar gambar, salah satu omongannya dia yang terpatri di otak saya adalah sebagai berikut:

Kalau orang menilai lukisan itu gak ada patokannya! Kalau orang lain bilang lukisan Picasso itu bagus, saya bilang itu jelek!

JEGER. Tapi saya salut dengan kejujuran Pak Johnny,banyak dari kita yang tidak bisa mengutarakan pendapat kita yang sesungguhmya, dikarenakan takut akan anggapan orang lain terhadap kita. Tak bisa dipungkiri, terkadang kita mengakui keindahan suatu karya hanya berdasarkan opini publik. Tapi tetep aja, serem amir dah.. Rasanya tiap INTEN udah kayak masa-masa tehoror buat hidup saya.

Tapi setelah saya keterima di ITB, dia malah jadi sering senyum sama saya, bangga juga kali ya, murid fisika dia yang paling dodol bisa masuk ITB. Terakhir kali saya ke INTEN, bawa kue Primarasa dari Bandung sebagai tanda terimakasih ke guru-guru INTEN, Pak Johnny malah sempet bilang gini,"Ratu, nanti kau lukislah bapak ya! Tapi jangan seperti aslinya, harus lebih ganteng". Ingat ya, lafal 'e' nya bukan kayak 'e' di kata kecoa, tapi kayak 'e' di kata merah.

Wah ternyata Pak Johnny baik juga..

Try Out INTEN adalah salah satu acara yang paling males saya hadiri, soalnya kayaknya percuma aja ngerjainnya. Toh saya gak akan ikut SPMB. Karena buat masuk FSRD ITB itu gak ada jalur SPMB-nya. Selama kira-kira 10 kali ikut try out saya cuma pernah menyentuh angka 40% sebagai angka yang tertinggi.

Saya ikut INTEN , supaya bisa ngerjain ulangan di sekolah sama UAN, tapi terakhir-terakhir pas mau UAN, INTEN terlalu rame anak-anak yang berebutan guru buat ditanyain, akhirnya saya memutuskan untuk les privat juga di rumah. Walhasil, Alhamdulillah lulus..

Salah satu kenangan INTEN saya adalah ketika saat-saat saya bolos sekolah buat persiapan USM ITB. Saya melenggang dari rumah saya yang jaraknya kira-kira hanya 300 meter ke INTEN. Jalan sendirian, berjuang sendirian. Nyampe di INTEN ngerjain soal-soal bahasa Inggris sampe entah berapa set. Masuk ke kelas Alumni, buat pembahasan sama Pak Charles. Pulang malem buat ngebahas soal-soal skolastik sama Pak Romeo.

No pain No gain.


Bintang Merah (BM)

Saya les gambar tiap hari Sabtu, namun ketika H-sebulan USM , frekuensinya jadi meningkat jadi 3 kali seminggu. Saya menikmati masa-masa belajar saya di Bintang Merah. Kalau bisa dibilang BM lah satu-satunya pelipur lara di masa-masa kelas 3 yang berat ini. Disana saya bertemu dengan teman-teman yang begitu menyenangkan, bahkan saya lebih dekat dengan mereka ketimbang teman-temang sekolah saya, mungkin dikarenakan tujuan yang sama (FSRD ITB) kita bisa jadi sedekat itu. Hari Sabtu adalah hari yang selalu saya tunggu. Untuk membahas tentang Bintang Merah gak akan cukup disini. Tunggu posting selanjutnya ya.. Soalnya kalo cerita tentang Binmers people saya gak bisa berhenti.. hehe

Kira-kira begitulah kehidupan di tahun terakhir saya di sekolah.

Ada harga ada barang. Ada usaha ada hasil. Buat yang tahun ini mau berjuang, Ayo semangat!

4 comments:

rind, said...

wew, lo dapet 40% hebat lho tom.. gw aja tryout BTA paling tinggi 35%

*tapi teteup.. masuk ITB^^;;
-_-|||

yang jelas,
perjuangan lo terbayar, tom :)

gema satria said...

hah inten tu indah sekaliii hehehe

embi said...

iya banyak yg ngira masuk FSDR tuh gampang, pdhl saingannya kan 3000an org (katanya alumni)

masuk said...

Halo,

Salam kenal. Kami suka dengan tema tulisan kamu tentang pengalaman kamu di ITB.

Begini, LPM ITB sedang membuat situs antarmuka untuk menjembatani mahasiswa- alumni ITB, dengan siswa SMU dari seluruh Indonesia, yang berminat ke ITB, untuk bisa bertukar informasi. Tujuannya, adalah untuk mengurangi kasus “salah pilih jurusan” sebelum memutuskan masuk ke ITB, juga membuat siswa SMU mengenal lebih dekat kehidupan mahasiswa ITB, dengan harapan, mereka bisa mengoptimalkan waktu belajarnya di kampus.

Kami berusaha untuk mengurangi bias informasi seputar jurusan di ITB, bagi siswa SMU, sehingga mereka punya spektrum yang luas dan berimbang seputar disiplin jurusan, bahkan aktivitas mahasiswa ITB.

Kalau Kamu bersedia, silakan berkunjung, berdiskusi, berbagi, dan jangan lupa untuk menjawab keingintahuan siswa- siswa SMU dari seluruh Indonesia, tentang ITB.

Oh iya, tulisan ini juga bisa lho, kalau mau diposting .

Regards,

Layanan Produksi Multimedia ITB
http://www.masukitb.com
http://multimedia.itb.ac.id