Friday, January 4, 2008

Takut

Setiap orang memiliki ketakutannya masing-masing. Terkadang hal yang ditakuti itu bukanlah hal yang menyeramkan bagi orang lain. Kalau takut sama rampok, itu biasa. Kecuali kalau Anda adalah Superhero. Atau hansip, hehe.

Misalnya Saya, jujur, saya takut sama badut. Siapa yang bilang badut itu lucu? Badut-badut itu mukanya serem banget kali.. Apalagi kalau tuh badut menyeringai kearah kita. Selain takut sama badut saya juga takut sama, Ondel-ondel. Kenapa ondel-ondel? Karena ondel-ondel itu massive, mukanya serem, dan gerakannya itu loh. SUPERANEHBINMENYERAMKAN. Pernah waktu SD adik kelas saya yang rumahnya deket sama sekolah ( SD Al-Azhar Kemang Pratama) baru disunat. Nah, orang tuanya mengadakan pawai keliling naik delman plus iringan ondel-ondel untuk merayakan sunatan anaknya itu. Sumpah, waktu itu saya cuma bisa gemetaran, ga bisa lari. Dulu waktu kecil saya takut sama topeng monyet, sampai-sampai kalau topeng monyet lewat saya ngumpet di bawah kolong tempat tidur. Topeng monyet itu menyeramkan, monyetnya itu brutal, mana suka ada uler juga lagi. Serem khan..

Masih ada satu lagi yang bisa membuat saya takut yaitu orang suka pake topeng di lampu merah. Saya rasa mereka sengaja buat nakutin anak-anak kecil supaya orang tua mereka terpaksa mengeluarkan uang supaya tuh orang aneh pergi. Waktu kecil, kakek saya pernah beli topeng itu, maksudnya mau lucu-lucuan ngagetin saya. Walhasil, Saya nangis gak karuan sepanjang hari gara-gara ketakutan.

Beberapa tahun lalu sepupu saya merayakan ulang tahun di rumah kakek saya. Saya yang datang kesana tanpa prasangka buruk, malah disambut dengan badut. Karena shock saya hanya berdiam di kamar tante saya, sampai badut itu pergi. Padahal badutnya badut Teletubies loh.. tapi tetep aja serem.

Badut Dufan yang bentuknya siamang itu juga membuat saya takut. Waktu kecil Om saya bermaksud membuat saya senang dengan membawa saya ke badut untuk salaman, yang ada malas saya nangis kejer-kejer. Waktu perpisahan SMP saya ke Dufan bersama teman-teman 3A. Ceritanya saya dan Sophie hendak mencari musholla untuk sholat. " Nanya siapa, ya , Soph?", kata saya. Eh si Sophie ngeloyor ke arah badut. Ngapain tuh anak!. Gak taunya si Sophie nanya sama mas-mas badutnya dimana letak musholla. Gw baru saja sadar, badut itu isinya manusia, Saras.

Tapi fakta itu tidak mengubah apapun, sampai sekarang saya masih takut sama badut.

Lain dengan adik saya Lia. Dia itu paling takut sama cicak dan tikus. Kalau liat salah satu dari binatang itu malam-malam dia bisa teriak histeris. Kaya habis ngeliat setan.

"MBAK SARAS, ITU!!!", kata si Lia sambil menatap ke suatu arah dg muka parno.

"APAAN??", saya ketakutan karena mengira ada hantu.

" ITU ADA CICAK GEDE BANGET", kata si Lia makin heboh

" Yaelah, cicak doang. Entar juga pergi", jawab saya kembali santai.

Kalau Tante saya lain lagi, dia takut sama bunyi flush di toilet rumah sakit yang bunyinya nggiiiiiinnnggggg panjang itu. Katanya bunyinya horror. Beda dengan Ibu saya yang takut ketinggian. Sampai-sampai kalau Kami sekeluarga menginap di hotel, dia selalu minta ditempatkan di kamar yang berada di lantai rendah. Katanya takut kalau ada gempa bumi atau kebakaran kita gak bisa keluar.

Memang sih, sepertinya lucu banget takut sama hal-hal sepele. Tapi seperti saya katakan di awal, setiap orang memiliki ketakutan yang berbeda-beda. Dan kita harus hargain itu. Mungkin Anda takut dengan penagih utang? Hehe..

Saya pernah baca buku cerita yang salah satu tokohnya takut sama makelar.

2 comments:

Arimbi said...

hahaa. kalo gua juga cicak tom.
gw k mira bang do paling takut ama cicak. kalo ada cicak, adegan kita udah kayak di sinetron.

(di suatu malam lg mau makan malem bareng di meja makan)
"ada cicak!"

2 detik kemudian, bang do udah langsung lompat naik kursi, k mira lari ampe ke dapur, gw udah ngacir ampe ke ruangan lain

Patung Pancoran said...

ya ya ya

gw bisa mengerti rasa takut yang gak wajar itu.. emang manusia itu memakai emosinya 24x lebih banyak dibanding logikanya