Thursday, January 1, 2009

Tahun 2009


Si Kayla, sepupu saya yang saya sangat sangat sayangi




WEW. Tahun baru.

ugh.
Malam tahun baru saya nggak ngapa-ngapain, cuma duduk di depan TV. Sambil ngerjain tugas perbaikan nirmana 2d. Gak ada yang istimewa. Makanannya pun biasa saja. Yang terhidang hanya bolu kering dari kampung ayah saya. Minumnya pun hanya es teh manis. Kami semua cuma nonton TV, menonton film-film malam tahun baru yang.. biasa banget.

Pas jam 12 teng. Diluar rumah saya sangat gaduh. Bunyi letupan kembang api saling bersahutan. Saya satu-satunya yang masih terjaga malam itu. Adik-adik saya, ibu dan ayah saya, dan kakek saya sudah tertidur semua. Saya berjingkat keluar tanpa sandal. Wah.. langit malam itu sangat terang. ramai. Merah, jingga, hijau. bergantian. Senangnya.

Tahun ini.. Saya dapat banyak sekali pelajaran berharga. Banyak yang udah Allah kasih buat saya. Kuliah di tempat yang saya inginkan, sahabat, kemandirian, dan bagaimana kita bisa deal dengan masalah yang ada. Tahun 2008 bikin saya tahu apa itu artinya repot, pusing, tanggung jawab, peduli sama orang lain. Tahun ini saya bersyukur sama apa yang telah saya dapat dan apa yang tidak saya dapatkan. Apa yang sempet diberikan dan diambil lagi. Alhamdulillah. 1 tahun yang banyak rintangan ini bisa saya lewati.

Tahun depan 2009 nanti, ada banyak banget hal yang mau saya capai. Mmm.. salah satunya masuk prodi yang saya inginkan, Seni Grafis. Amiin.

Tahun ini umur saya genap 19 tahun. Tanggal 6 nanti. WEW. Tua juga. Gak kebayang deh. Waktu saya kecil, saya berpikir kalau umur saya menginjak umur segini, akan ada perubahan secara fisik. Saya kira saya akan tumbuh besar dan tinggi, tampang saya bakalan lebih mature, berdandan ke kampus, seperti layaknya yang sinetron 'Terpikat' tampilkan saat itu. (Jihan Fahira kayaknya dandan banget waktu itu). Tapi nyatanya enggak. Saya cuma si Sartom yang kalau mau pergi kuliah cuma pake kaos, sama celana jeans yang mungkin udah seminggu belum dicuci. Berangkat kuliah gak lupa pake deodorant, tapi gak pake bedak.

Tahun ini.. Saya mau berenti ngegigit kuku. Kayaknya kebiasaan saya yang sudah mendarah daging ini udah cukup membuat kuku saya bentek-bentek gak karuan. Lagipula gak sehat juga klo ngegigit kuku yang terkadang belepotan tinta cina. Stop gigit kuku. Kayaknya ini udah saya tulis di resolusi tahun-tahun lalu.

Tahun 2007, saya punya resolusi untuk punya teman laki-laki dekat. rebek deh. Pendek kata, punya cowok. Tahun 2008 udah kesampean, tapi juga udah selesai. Tahun 2009, biasa aja deh.. Yang penting kuliah beres, masuk prodi impian, baru deh.. mm.. semoga dapet pacar yang mengerti apa kuliah saya, dan bisa ngebantu kuliah saya dengan masukan-masukan yang berguna. Bisa memberi dukungan moril.. Amiin.

Tahun ini, saya mau coba dispin sama diri saya, dalam masalah kebersihan kamar kosan. Kamar kosan saya, harus bersih. Seenggaknya, saya bisa hidup nyaman disana, tanpa kertas-kertas berserakan, tanpa semut-semut yang terkadang tergoda makanan saya yang tercecer di lantai. Seenggaknya, ibu saya gak perlu ngomel lagi kalo lagi nengok saya. Seenggaknya Ines, temen sesama TPB FSRD, gak bersin-bersin gara-gara alergi debunya kumat, ketika berkunjung ke kosan saya.

Tahun 2008 lalu, saya sempet ada diatas, lalu dihempas kebawah. Naik turun. Sempet seneng-seneng sampai lupa apapun, sempet sedih banget sampe harus bertumpu kepada teman-teman saya. Perlu dicamkan banget kayaknya buat saya, kalau Happiness is a warm gun, kayak lagu The Beatles. Jangan terlalu terlarut dalam kesenangan yang semu. Gak akan lagi, Tom.

Tahun ini, saya senang, karena orang tua saya selalu mendukung saya, apapun yang saya ingin lakukan. Tentang pilihan kuliah, tentang pilihan prodi. Mereka mencoba mengerti apa yang saya lakukan. Pernah suatu kali, saya kesel banget gara-gara gambar bentuk saya dapet jelek. Eh.. gak taunya sore harinya ayah saya sms. isinya: "Teh, tadi papa nanya sama guru ngaji Papa, ada doanya gak supaya bisa dimudahkan dalam menggambar.. ini ada amalannya ternyata.... dst". Ibu saya juga giat menelofon saya, setiap jam 11 malam, ngecek, saya udah sampe ke kosan atau belom, mengingat saya dan teman-teman saya suka pulang pagi disebabkan ada kerjaan wisudaan. Kalau lagi balik ke Jakarta, orang rumah saya pada menjamu saya dengan baik, mau makan apa juga dibeliin. :)

Adik sepupu saya yang umurnya baru 3 tahun, Kayla, kemarin sempet ke rumah. Terus dia bilang kayak gini, "Teteh kok lama banget cih di Bandung. Aku khan kangen. Emangnya disana ada capa aja cih?" Saya jawab, "Yah khan Teteh Ayas kuliah dek. Kalau di Bandung ya teteh sendirian.. Emangnya Adek mau nemenin?". Terus si Adek Kayla menjawab, "Aku cih mau.. Nanti aku temenin teteh sambil gambal pake cet ail". Kayla suka banget memperhatikan saya menggambar pake cat air. Dia suka nongkrongin saya. Kemaren juga dia sempet nodong saya gambar pake cet air. Tapi di rumah saya udah gak ada cat air, udah dibawa semua ke Bandung. Kalau dipikir-pikir saya emang jarang banget pulang ke Jakarta. Saya bahkan udah 3 bulan gak ketemu sama Kayla, pantesan aja dia kangen.


Tahun ini, saya mau semangat banget ngerjain apapun. Dan saya janji untuk sering pulang ke rumah, karena Kayla dan anggota keluarga saya yang lain menunggu saya pulang.


Selamat tahun baru semuanya, gak usah peduliin ramalan-ramalan di majalah ataupun yang ada di TV. Lakukan apapun yang terbaik. Jangan lupa untuk berterimakasih sama Tuhan, atas semua hal yang udah terjadi dan diberikan tahun lalu. Dan tahun ini, kita harus bangkit dari kegagalan yang lalu, memperbaiki kesalahan yang kemarin, belajar banyak hal.


Blackbird singing in the dead of night
Take these broken wings and learn to fly
All your life
You were only waiting for this moment to arise

Black bird singing in the dead of night
Take these sunken eyes and learn to see
all your life
you were only waiting for this moment to be free

Blackbird fly, Blackbird fly
Into the light of the dark black night.

Blackbird fly, Blackbird fly
Into the light of the dark black night.

Blackbird singing in the dead of night
Take these broken wings and learn to fly
All your life
You were only waiting for this moment to arise,oh
You were only waiting for this moment to arise, oh
You were only waiting for this moment to arise

-The Beatles, Blackbird

1 comment:

Ninda said...

Semangat sartom!
Semoga tahun ini kita mencapai apa yang kita inginkan yaaa...
amin.
:D