Friday, July 31, 2009

Eyang Kung



Dua hari yang lalu saya nonton film UP dari Disney-Pixar. Filmnya bagus banget. Menyentuh sekali. Tentang Kakek bernama Carl Fredericksen yang ingin mewujudkan impian mendiang istrinya, Ellie. Sumpah. Film ini sedihnya keterlaluan. Bagusnya keterlaluan. Menurut saya lebih bagus dari Wall-e.

Film ini sangat manusiawi. Ceritanya indah.

Pas lagi nonton itu saya inget sama Kakek saya, Eyang Kung Hardiman. Usianya kini 78. Iya gak ,Yang? Aku lupa. Eyang kung gak pernah alpha dari hidup saya. Eyang kung suka mengisi TTS Kompas hari Minggu dan suka Beli majalah Tempo sendirian setiap hari Senin. Eyang Kung mengajari saya untuk rajin membaca semenjak kecil.. Saya pernah dibeliin buku cerita 5 sekaligus waktu dapet rangking 1 di kelas 3. Beliau kini telah pensiun dari Depnaker, sekarang sibuk jadi konsultan di PNGas. Suka minta tolongin ngetikin kerjaannya pake komputer, soalnya beliau gak bisa pake komputer. Bisanya pake mesin tik biasa. Walaupun sudah tua, Eyang tetap rajin bekerja, walau terkadang harus berangkat senidiri naik bus tanpa dianterin Mas Topo supir keluarga saya.

Semenjak Eyang Putri (Eyang Mia, begitu saya memanggilnya) meninggal 3 tahun yang lalu, Eyang kung tinggal di Rawamangun bersama keluarga saya. Pas lagi nonton film UP, saya jadi sedih. Keinget eyang kung yang pasti juga sedih harus hidup tanpa eyang Mia yang biasanya nyerewetin dia. Sekarang Eyang Kung harus tidur sendirian di kamar atas. Bukan di kamarnya yang dulu di Cempaka Putih. Harus berbagi acara televisi di rumah kami, gak kayak waktu di rumahnya sendiri.. Banyak yang terjadi di keluarga Kami, banyak hal yang telah membuat eyang sedih.. Saya suka ngegap beliau ngelamun di kursi halaman belakang. Jadi ikutan sedih juga. Pengen rasanya bersumpah serapah kepada orang-orang itu. Orang-orang yang membuat Eyang kung banyak pikiran di hari tuanya.

Eyang kung selalu makan pake kecap. Beliau paling gak suka makan ikan. Paling suka makan bebek goreng. Gak boleh makan kambing sama duren, nanti darah tingginya kumat. Tapi Eyang kung suka bandel juga, kalo saya lagi pulang ke rumah, beliau suka mentraktir duren beli di TOTAL Buah Segar. Saya tau, uang yang eyang dapet itu gak banyak, tapi beliau selalu saja, memaksa mentraktir saya makan enak dan nonton bioskop.

Pernah waktu masih awal-awal kuliah, Eyang kung dateng ke Bandung, ada seminar. Eyang kung mengunjungi saya di kosan. Cuma sebentar, terus ngasih uang jajan, tapi terlalu banyak menurut saya.. Saya bilang gak usah, saya udah cukup kaya dengan uang dari papa :). Tapi eyang kung maksa sambil senyum-senyum. Terus Eyang pulang naik travel. Pas eyang pulang, saya langsung nangis.

Kalo lagi di rumah, saya suka ngeledekin beliau mirip Jusuf Kalla, terus dia bete. Soalnya dia milihnya SBY. Terus ngeledekin dia dengan sebutan Romo Hardiman dari seminari di Semarang, abisnya mukanya itu lo.. Tentram damai, persis romo-romo yang ada di siraman agama Katholik tiap Minggu siang.

Saya gak tau kalo sampe-sampe eyang kenapa-kenapa. Saya gak siap. Saya gak siap kalo Allah menghendaki itu. Saya mau, Eyang ada di hari Wisuda saya.. Saya mau dia ada di pernikahan saya.. Saya mau dia ada terus disamping saya sampai nanti-nanti. Eyang Kung yang dari dulu sukanya becanda-becandain saya. Eyang Kung yang tabah di hari meninggalnya Eyang Mia. Oh saya mulai menangis. Tuhan, tolong jaga Eyang kung terus di Jakarta. Saya kangen dia terus.

3 comments:

g h i n a said...

Tom sumpah sedih banget. Gw jadi inget Aki gw...

sartom suka menggambar said...
This comment has been removed by the author.
acacicu said...

Saya menemukan blog ini setelah saya ketik kata kunci "EyangKung" di mesin pencari. Ini semua karena ada yg komen di blog saya atas nama EyangKung tp tidak ada link untuk berkunjung balik.
Singkat cerita, saya menikmati kata demi kata yang tertulis di artikel ini. Sedih? tentu saja.
Sekelumit cerita tentang Almarhumah Eyang Putri Mia, mengingatkan saya pada sosok Elli di film UP..
Kalau boleh saya minta tolong, sampaikan salam sembah sungkem saya untuk EyangKung; Mungkin beliau bukan EyangKung yg saya cari. Tp tidak apalah.. Saya menaruh hormat pada beliau yg mengajarkan cucunya mencintai baca tulis sejak dini;Salam hangat;