Thursday, October 8, 2009

Tentang Kertas Seni

Waktu saya kecil umur-umur SD. Saya suka banget sama kertas daur ulang yang keren-keren yang dijual di Toko Buku Maruzen Pasaraya. Kayak ada semburat benang-benangnya, ada bunga-bunga kering pres dan lain-lain. Sampe di rumah langsung bikin, tapi hasilnya gak terlalu bagus.. Setelah dibikin jadi kartu lebaran dan natal yang diberikan ke teman-teman komplek, gak lama ada beberapa yang berjamur.. Mungkin karena waktu itu pake perekat alami yaitu lem kanji. Setelah masa itu berlalu dan kertas daur ulang menjadi hal yang biasa saja sekarang, tapi tetep gak ada yang sebagus di Maruzen waktu itu loh.. silakan di cek. Sekarang saya ambil kuliah pilihan Teknik Kertas Seni, dosennya namanya Pak Muksin. Suatu hari, ketika yang baru masuk kelas cuma 3 mahasiswa ada percakapan seperti ini.

Saya: Don, lo tau gak, jaman dulu ada kertas daur ulang yang bagus-bagus di Maruzen.
Dono: Ha? Gak tau deh gw
Pak Muksin: Itu saya yang masukin kesana. Toko Buku Maruzen yang di Pasaraya khan?
Saya: Oh itu bapak yang bikin? Saya suka banget loh Pak, saya coba bikin tapi gagal-gagal semua.. ya.. namanya juga anak kecil.


Sumpah ini aneh banget, tiba-tiba, saya bisa ikutan kuliah dari dosen yang bikin kertas-kertas spesifik yang saya maksud. Wah.. Ternyata memang takdir itu berjalan dengan cara yang aneh..

3 comments:

Febrini Hartianty Adinda said...

tompaaaaa gw kangen maruzen! dulu pas sd kalo punya barang beli di maruzen pasti hepi bgt hahaha btw i looove your new blog layout tom! :D

tommy.utama said...

salam kenal mbak,
saya cmn penasaran sama ceritanya, terus akhirnya bisa dong bikin kertas yg ky di maruzen?
-tommy

sartom suka menggambar said...

salam kenal juga.
akhirnya saya bisa dong. hehe.