Thursday, December 25, 2008

Tribute to Mas Topo

Mas Topo adalah supir keluarga kami. Umurnya 24 tahun. Kenapa saya mau cerita tentang dia? Karena, Mas Topo adalah orang yang paling banyak membantu saya disaat-saat saya sulit, selain keluarga saya tentunya..

Mas Topo sudah cukup lama bekerja dengan ayah saya. Sudah 4 tahun. Saya ingat kali pertama dia mengantar saya. Waktu itu saya masih baru lulus SMP. Saat itu, dia menemani saya untuk mendaftar sekolah. Muter-muter deh kita.. dari Al-Azhar Pusat sampe pendaftaran SMA Negeri. Pendaftaran waktu itu dilaksanakan di SMA 70. Dan cerita bergulir, akhirnya saya si anak Bekasi ini sekolah di SMA Negeri Jakarta, SMA 68, yang letaknya nun jauh di Salemba.

Pengalaman saya waktu itu benar-benar melelahkan. Capek banget rasanya harus berangkat sekolah pagi-pagi buta. Mas Topo nemenin saya belajar, dengerin radio (MTV SKY) di mobil. Dia yang paling tau kegiatan saya. Jadi temen curhat saya. Mulai dari masalah penjurusan IPA IPS ikutan OSIS, dia tau semuanya. Kadang-kadang dia juga suka cerita macem-macem, contohnya waktu dia sempet kerja di Indika Entertainment, buat nganterin artis-artis shooting. Pernah juga dia cerita waktu dia kerja jadi supir pribadinya penulis horoskop di majalah, "Aduh mbak Saras, yang kayak gituan mah boong semua.. Orang dulu saya pernah kerja sama yang nulis.. Orangnya aja suka ketawa-ketawa kalo lagi ngarang bintang-bintang itu..". Kadang-kadang dia juga suka nyanyi-nyanyi lagu Samson. Cukup menghibur. Waktu kelas 1 itu, mas Topo dengan setianya nungguin saya yang suka pulang kesorean gara-gara kaderisasi OSIS, terus kita langsung dengan kecepatan turbo melaju di tol cikampek, karena saya ada bimbel jam 7 malam. Begitu terus, nyaris setiap hari.

Setelah 1 tahun, akhirnya penderitaan berkurang. Kami sekeluarga pindah ke Jakarta. Adik-adik saya pun sekolah di Jakarta. Sampe saat kelas 3 SMA, Mas Topo harus kerja keras lagi nganterin saya mondar mandir, untuk bimbel. Entah INTEN atau Bintang merah. Hardcore banget deh masa-masa itu. Mas Topo selalu jadi temen saya buat berbagi cerita, tentang ketakutan saya gak keterima di FSRD ITB, tentang ketakutan saya gak lulus SMA. Bahkan tentang gebetan saya di tempat les :)

Inget waktu itu, waktu lagi UAN. Saya bilang begini, "Mas ini gimana ya, kalo aku udah keterima di ITB gini, tapi gak lulus SMA.. Khan malu banget ya mas.. Gimana nih..". Dengan bijaknya Mas Topo berkata, "Ya gak mungkin lah Mbak Saras.. Mbak Saras pasti bisa.. dulu aja waktu mau masuk IPA bisa, tes ITB lulus.. Pasti lulus lah SMA doank.. Saya aja lulus SMA. Lagi pula khan Mbak Saras banyak yang ngedoain.. Saya juga doain kok"

Ya.. ternyata dia benar.. saya lulus SMA. Berkat jasa dia juga saya bisa berjalan sejauh ini. he he he. Terakhir itu saya kirimin kaos yang ada gambar institut gajah duduknya.. Denger-denger dari si Mama, dia seneng banget dikasih kaos itu..

Makasih banget untuk nemenin saya selama ini.

2 comments:

sibudd said...

kayanya lo jatuh cinta deh tom..
hahahahahaha

sartom suka menggambar said...

heh!
supir gw udah punya istri.
oiya, supir gw mirip sama ronaldinho.
bener loh budd.. :P